Multitasking

Ada positivenya juga ternyata si Siti pulang kampung, saya jadi bisa melatih kemampuan multitasking haha!!

Banyak orang bilang kalo perempuan punya satu kemampuan yang kebanyakan laki-laki nggak punya, which is multitasking ability. Tapi saya, entah ini emang khusus saya atau ada juga perempuan-perempuan lain di luaran sana yang senasib dengan saya (ada dong plisss) nggak terlalu punya kemampuan yang satu itu. Entah ini dikarenakan auto fokus saya yang terlampau berlebihan atau gimana, tapi melakukan banyak hal dalam satu waktu bener-bener bukan gaya saya banget. Kayak kemarin contonhnya, pas lagi jalan di margo city, waktu turun lift saya jalan sambil ber bb ria menuju Tawan (tempat makan favourite saya dan Reza). Nggak inget juga apa yang saya utak utik di bb kemarin itu, tapi sampai bikin saya nggak sadar ternyata Reza udah ngilang dari samping saya. At first saya celingukan dulu nyariin dia, kok nggak ada? sebenernya pengen nyariin sih tapi terlanjur lagi fokus sama bb, ya jadilah saya terlihat nggak terlalu ngeh kalo si pacar udah ngilang entah ke mana. Well ya sebenernya saya juga mikirnya, dia udah gede ini kan bisa jalan sendiri hahahahaha… antara terlalu fokus sama bb atau nggak pedulian ternyata tipis banget ya bedanya, jadi ini sebenernya contoh nggak bisa multitasking yang bener bukan sih? ah.. nggak tau ah kenapa jadi melantur?

ANYWAYS,

Akhirnya hari ini, si Siti (pekerja ande dan bapak yang selama ini bantu-bantu di rumah) undur diri untuk pulang kampung. Pagi-pagi dia udah dianterin ke kelapa dua, ke tempat temennya ande yang ternyata tetanggaan sama Siti di kampung mereka sana. Nah, sehubungan dengan padatnya traffic bisnis di toko selama menjelang lebaran ini, dikerahkanlah semua klan DMD ke lokasi bisnis (baca: toko), kecuali saya yang emang dari tahun ke tahun bertugas jaga kandang sambil bikin kue lebaran. Jadi hari ini saya jaga rumah sendirian, tapi mulai tahun ini ada satu lagi yang harus dijaga, yaitu nenek.

Ada kejadian lucu, jadi seharian ini nenek kan tidur aja ya di kamarnya. Agak melegakan juga sih, karena biasanya suka teriak-teriak manggil seisi rumah minta ini itu. Tadi, mungkin karena tahu kalau Siti udah nggak ada ya, nenek nggak banyak permintaan. Tapi pas adzan maghrib mau nggak mau saya bangunin dong, buka puasa. Saya sediain semua obat dan minumnya. Truss makannya, truss air kobokannya, semuanya. Sampai akhirnya nenek bilang mau ganti diaper. Nah waktu lagi ganti diaper inilah kemudian nenek ngomong ke saya “Kamu pembantu yang baru ya?” WAAAKWAAAWWW… saya melongo sejadinya. “Bukan nenek, ini Asiah…” DANG.. *ketimpa pohon toge*

Balik ke mulitasking thing…

So, selama menjaga kandang hari ini banyak hal yang terjadi. Pagi-pagi saya sudah senang gembira, karena si pacar menyanggupi waktu saya minta dia temani saya di rumah. But then Jakarta dipayungi awan hitam. Ujan aja gitu seharian, akhirnya pacarpun bobok pulas dan bablas sampai hampir ashar. Saya takut Jakarta banjir dan macet total akhirnya merelakan saja ke-absen-an pacar dalam menemani jadi satpam hari ini😥

DAN!! Seperti biasanya kalau hujan nggak berhenti-berhenti, kamar saya kebanjiran. Di lantai bawah rumah ini, memang cuma kamar saya yang selalu diberkahi banjir setiap hujan deras datang, termasuk hari ini. Jadilah tadi saya geser-geser tempat tidur sendiri, truss kelabakan cari tadahan air hujan truss kelabakan part dua nyari kain pel untuk lantai yang basah. Then keribetan nomor dua baru saja berakhir sekitar satu jam yang lalu. Di sinilah saya melatih kemampuan multitasking saya dengan melakukan atraksi nyuci piring, manasin ikan, mindahin piring bersih ke lemari piring secara bersamaan. CIHUIII.. keren banget tadi tuh manasin minyak, truss pindah ke cucian piring, truss mindahin piring ke dalem, truss balik ke minyak, masukin ikan, balik ke nyuci piring, sambil ngelirik-lirik ke ikan supaya nggak gosong. Begitu seterunya, di replay mungkin tiga sampai empat kali. Seharusnya saya pasang musik tuh buat iringannya, tapi takut nenek keganggu jadilah nyanyi-nyanyi sendiri di dalem otak hehe..😀

Ternyata multitasking begitu seru juga dan Insya Allah semua pekerjaan selesai dengan baik. Sekarang tinggal istirahatnya deeehhh… semua anggota keluarga sudah mulai pulang, waktunya saya rebahan tiduuurrr.. pacar saya dah bablas dari kapan tau tuh, cuaca kayak begini paling manjur emang mengutuk dia jadi kebo😛

News flash:

Small part of those 70 pieces

Kemarin Emmy tiba-tiba aja mesen 70 buah lemper ayam buat buka puasa bareng anak-anak kurang mampu. Saya bengong… lah? sini nggak pernah bikin lemper ayam mbak, jangankan tujuh puluh, satu aja bahkan nggak pernah. Tapi Emmy kayaknya berharap banget saya bikinin ya udah saya coba. Setelah browsing-browsing resep akhirnya dapet satu resep dari bunda Inong. Hasilnya not bad lah, kata Emmy sih begitu, mudah-mudahan memang memuaskan🙂

Begitu kata Emmy menurut tweet nya

Ternyata menyenangkan juga yah dapet tantangan dadakan begitu, kayak dulu awal-awal pacaran waktu saya sok-sok an nanya sama pacar mau dimasakin apa, tiba-tiba dia bilang kue sus, woot?? benda apa itu? hahahaha… sumpah, kue sus adalah masakan terakhir yang terlintas di otak saya saat itu. Tapi demi dia apalah arti kue sus dan hasilnya saat itu, walaupun saya nggak terlalu puas tapi dia dan keluarganya doyan-doyan aja tuh hehe.. Alhamdulillah.

-bee-

3 thoughts on “Multitasking

  1. I am really proud of you…🙂
    Mudah2an di masa depan Aku bisa selalu ada di samping mu, membantu mempermudah multitasking mu😉
    Keep up the good work dear.

    PS: I love you

  2. Pingback: Lemper Ayam « On The Second Journal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s